Wednesday, August 29, 2007

Atheis dan Wanita Tua.

Seorang wanita manula Muslim itu dikenal iman dan rasa percaya-dirinya di dalam mengutarakannya. Ia acapkali berdiri di depan rumahnya seraya berkata,

“Pujilah Allah!” kepada mereka yang lewat.

Di sebelah rumahnya tinggal seorang atheis yang terkadang begitu geram terhadap proklamsi-proklamasinya itu dan suka berteriak menimpali,

“Tidak ada Tuhan!!”

Masa-masa sulit menimpa manula itu, iapun memanjatkan doa kepada Allah agar dikirimi bantuan. Ia seringkali berdoa keras-keras saat sembahyang malamnya,

“Oh Allah! Hamba membutuhkan makanan!! Hamba dirundung kesulitan, tolonglah Tuhan, TOLONGLAH TUHAN, KIRIMI HAMBAMU INI SEMBAKO!!”

Suatu malam si atheis mendengarkan doanya itu, dan berniat menjahilinya. Keesokan paginya, ketika wanita tua itu keluar dari pondoknya, ia menemukan sekarung besar Sembako. Kontan saja ia mengangkat tangannya tinggi-tinggi dan berseru,

“Terpujilah Allah!”

Saat itulah si tetangga atheisnya itu melompat dari semak-semak dan berkata,

“Aha ....kenak kamu! Sudah ku katakan tidak ada Tuhan. Akulah yang membeli Sembako dan meletakkannya disitu, bukan Tuhan.”

Tahukah Anda bagaimana reaksi dari wanita tua itu? Ia tertawa riang sambil bertepuk-tangan dan berseru,

“Terpujilah Allah! Dia ternyata tak hanya mengirimiku Sembako, tapi juga membuat setan membayarnya untuk itu!”

Dari: Beliefnet.
Judul asal: A Faithful Woman; diterjemahkan oleh Gung Wah.


""""""""""""""""""""""""""""""""""
Keberhasilan, kemenangan,
perolehan atau pencapaian,
acapkali merupakan pemicu utama
terbit dan mencuatnya kesombongan.
Waspadalah!

~anonymous 110705 -04.
""""""""""""""""""""""""""""""""""
http://groups.yahoo.com/group/BeCeKa/message/5080
Oleh: NGestOE RAHardjo

0 KOMENTAR ANDA:

Post a Comment