Thursday, April 30, 2015

..dan Sang Kyai pun bersyahadat..kembali


Ada seorang pemuda yang diminta belajar Islam, Ia bersedia dengan syarat dicarikan seorang ulama/ustadz yang sangat mumpuni agar dapat menjawab 3 pertanyaan yang selama ini mengganjal di hatinya dan akhirnya seorang Kyai besar berkenan datang untuk membimbingnya.

Pemuda: “Anda siapa dan apakah bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?“

Sang Kyai: “Saya hanya seorang hamba Allah yang mengharapkan ridhaNya dan dengan se-izin-Nya saya akan menjawab pertanyaan anda.“

Pemuda: “Anda yakin? karena sudah banyak orang yang berpikir dirinya mampu namun tidak dapat menjawab pertanyaan saya?"

Sang Kyai: “Demi keagungan dan segala hidayah dari Allah SWT sang pemilik Ilmu, saya akan mencoba sejauh kemampuan saya.“

Pemuda: "O, ya, karena jika terjawab, saya akan bersyahadat, maka bagaimana jika tidak terjawab? ...mmmhhh.....misalnya di 1 jam kemudian?"

Sang Kyai: "Atas seijin Allah SWT, untuk setiap pertanyaan yang tidak terjawab, maka silakan tampar saya, karena telah menyia-nyiakan hidup dalam Ilmu Subhanahu wa ta'ala

Pemuda: “Baik, jadilah jika demikan" Dan keduanya pun bersalaman.

Pemuda: "Pertanyaan ke-1, jika memang Allah itu Tuhan, kenapa banyak kesalahan dalam Qurannya?”

Sang Kyai: "............. " (1 jam berlalu).

Lalu pemuda itu pun menampar sang Kyai.

Pemuda: "Pertanyaan ke-2, jika memang Quran itu sempurna, kenapa harus ada hadis. Apa Quran itu kurang lengkap?”

Sang Kyai: "............. " (1 jam berlalu).

Lalu pemuda itu pun menampar sang Kyai lagi

Pemuda: "Pertanyaan terakhir, "Jika memang Quran itu sempurna, lalu apa arti Alif Lam Mim?”

Sang Kyaipun tertunduk lesu dan segera memeluk si pemuda sambil berucap, Laa illaaha, Laa illaaha, Laa illaaha,” ("Tiada Tuhan, Tiada Tuhan, Tiada Tuhan")


[Digubah dari tulisan yang aslinya ditulis: Irsan Yanuar]