Monday, June 6, 2011

Otak, Organ XXX TerBESAR..


Ketika "surfing" di net, anda akan temukan banyak artikel tentang jumlah kalori yang dibakar saat berhubungan seksual, salah satu diantaranya adalah seperti ini:
    MENANGGALKAN PAKAIANNYA
    Dengan persetujuannya
    Tanpa persetujuannya

    MELEPAS BRA NYA
    Dengan kedua tangan
    Dengan satu tangan
    Dengan gigi Anda

    MENGENAKAN KONDOM
    Sedang ereksi
    Tidak sedang ereksi
    (semakin stress, Kalori jadi semakin banyak)

    POSISI
    Konvensional (atas-bawah)
    Posisi 69 (berbaring)
    Posisi 69 (berdiri)
    Doggy style

    ORGASME
    Orgasme betulan
    Orgasme boongan

    PASCA ORGASME
    Berbaring berpelukan
    Cepat-cepat turun dari ranjang
    Menjelaskan kenapa buru2 turun dari ranjang

    MENGALAMI EREKSI KEDUA
    20 – 29 tahun
    30 – 39 tahun
    40 – 49 tahun
    50 – 59 tahun
    60 – 69 tahun
    >= 70 tahun

    BERPAKAIAN SESUDAHNYA
    Dengan tenang
    Dengan tergesa-gesa
    Ayahnya menggedor-gedor pintu
    Istri/suami/pacar menggedor2 pintu

    12 Kalori
    187 Kalori


    8 Kalori
    12 Kalori
    85 Kalori


    6 Kalori
    315 Kalori



    12 Kalori
    78 Kalori
    112 Kalori
    326 Kalori


    112 Kalori
    315 Kalori


    18 Kalori
    36 Kalori
    816 Kalori


    36 Kalori
    80 Kalori
    124 Kalori
    972 Kalori
    2916 Kalori
    Hasilnya belum ada


    32 Kalori
    98 Kalori
    1218 Kalori
    3521 Kalori

    [Postingan terawal tentang hal ini yang gw lihat adalah dalam bahasa Inggris, yaitu tanggal 25/09/01 16:29, di sini]
Gw jadi penasaran, benar ngga sih artikel-artikel ini bukan sekedar lucu-lucuan dan emang beneran ada penelitian untuk masalah gituan?

Setelah ngos-ngosan "surfing" di berbagai tempat, akhirnya gw temukan beberapa penelitian yang bisa jadi memberikan inspirasi awal pembuatan artikel-artikel tersebut dan kemudian secara menggila tersirkulasi di internet:
  1. Beberapa dari aktivitas di atas, di ambil dari kalimat Prof. Bruno Fabbri, pakar nutrisi Italia, yang dilansir situs News2000, "[..]ritual selama 26 menit dengan orgasme membakar kalori setara dengan separuh porsi pizza..Saat Anda membuka kait bra dengan dua tangan, 8 kalori..dengan satu tangan,18 kalori..dengan mulut, 87 kalori" [Koran tempo, 17 Juli 2002, "Seks, Burger dan Bugar", atau di ananova, 13 july 2002]

    note:
    Karena begitu banyaknya tipe pizzanya, maka untuk tau nilai Kalori dari 1/2 potongnya silakan lihat di situs ini

  2. Gabe Mirkin, MD menyatakan "Seks secara agresif membakar 250 kalori dalam 1 jamnya [4 calori/menit]. Rata-rata orang berhubungan seks selama 5 menit..jadi menghabiskan < 25 kalori. Energi yang sebanding dengan menaiki anak tangga sebanyak 2 lantai". ["Sex Before Competition", Report #6750 3/10/96, Gabe Mirkin, M.D., for CBS Radio News; "Does Sex the Night Before Competition Decrease Performance?". McGlone, Samantha; Shrier, Ian MD, PhDClinical; Journal of Sport Medicine: October 2000 - Volume 10 - Issue 4 - pp 233-234]

  3. Cathy K. Naughton, MD menyatakan, "Individu dengan berat tubuh 81.65 kg, ketika melakukan berhubungan seksual, dalam se jam-nya membakar: jika dilakukan dengan menggebu-gebu, 120 kalori..dilakukan sedang-sedang saja, 100 calories..hanya berpelukan dan berciuman saja, 80 kalori" ["BETTER SEX THROUGH EXERCISE"]

  4. Menurut situs Kalori perJam [klik: Activity Calculator, huruf "s"]:

      AKTIVITAS
      Memakai dan melepas baju
      Berbaring tidak tidur
      Seks ringan [ciuman/pelukan]
      Seks sedang-sedang saja
      Seks menggebu-gebu
      30 MENIT
      75
      38
      38
      49
      56
      1 JAM
      150
      75
      75
      98
      113

      [Nilai Kalori di atas berdasarkan berat badan = 75 kg. Model hitungan menurut Dr. Edward Howley, Profesor Kesehatan dan sains Olah Tubuh, Universitas Tennessee]

  5. Jeremy Brecher Phd, menyatakan, "Sex sebenarnya merupakan bentuk ideal dari olah tubuh. Masing-masing pasangan menghabiskan kurang lebih 100 kalori" ["Sex, Stress, and Health", hal 89-95, International Journal of Health Services, Volume 7, Number 1 / 1977]

  6. Richard Smith, menyatakan, "Mulut yang berisik ketika berhubungan seks menghabiskan lebih banyak kalori daripada yang diam..Dengan rintihan, 11 kalori..Dengan berucap sesuatu, 25 kalori..Menggerakan jari kaki ketika pemanasan, 68 Kalori..Jika wanitanya yang bergairah sangat untuk berhubungan seks, Pria hanya menghabiskan 1/4 kalori namun jika tidak, maka pria menghabiskan 274 Kalori" [JET, Vol.54, No.22, 17/08/1978, HAL 29, Johnson Publishing Co., Resensi: "The dieter's guide to weight loss during sex", Richard Smith]

  7. Menurut Dr. Wieder dari CaloriLab.com:

      ALASAN MELAKUKAN
      Terbakar nafsu
      Ngga ada yang menarik di TV
      Karena rasa bersalah
      Ingin tau saja

      PEMANASAN DENGAN
      Gelitikan
      Jilatan
      Gigitan
      Hisapan

      SAAT BERHUBUNGAN
      Keduanya terangsang
      Wanita tidak terlalu terangsang
      Pria tidak terlalu terangsang

      POSISI SAAT BERHUBUNGAN
      Wanita yg di atas
      Pria yg diatas

      PASCA BERHUBUNGAN
      Merokok
      Tidur
      Koma

      PERASAAN SETELAH BERHUBUNGAN
      Lega
      Frustasi
      Jijik
      Bersalah
      KALORI
      85
      37
      55
      73


      17
      24
      28
      38


      11
      46
      108


      75
      23


      8
      7
      2


      9
      14
      13
      12

      Note:
      ...dan masih banyak ragam aktivitas seks lainnya, diantaranya berdasarkan outdoor/Indoor, waktu, tempat, dll. Untuk detailnya, buka aja CaloriLab.com

  8. Untuk tau kebutuhan Kalori/hari tubuh kita, silakan buka situs kalkulator Kalori. Kemudian di jurnal "Human Powered Wearable Computing", akan kita temukan variasi Kalori/jam yang terpakai pada berbagai aktivitas non seks, mulai dari tidur [70 Kalori] s/d lari Sprint [1400 Kalori]
Karena begitu banyaknya faktor yang mempengaruhi, maka bahkan nilai Kalori hasil penelitian para "Phd" dan "M.D" ini pun menjadi sangat bervariasi satu sama lainnya.

Apa sih yang menjadi pemicu terjadinya aktivitas seksual tersebut?

Ativitas-aktivitas di atas merupakan perjalanan panjang yang dimulai dari kontak antara objek dan panca indera + ingatan yan diteruskan ke system syaraf pusat [otak dan sumsum tulang belakang, keduanya didefinisikan sebagai otak].

Pikiran di otak merespon dengan membuat otak melepaskan beberapa senyawa kimiawi yang diteruskan kembali ke seluruh indera dan juga tubuh kita. Senyawa-senyawa kimia itulah yang menghasilkan rasa senang, kasihan, bersalah dll.

Ternyata Otak adalah organ seks terbesar yang kita punyai!

Struktur otak kita berperan besar dalam menghasilkan emosi/mood, gairah/nafsu, ketertarikan, keterikatan dan orientasi seksual, yang diantaranya adalah:
  • Limbik Sistem, mengurusi emosi, sedih, senang, marah, kepribadian dan juga orientasi seksual pada manusia. Di sini ada nukleus supra-chiasmatik. Pria Heteroseksual memiliki nukleus supra-chiasmatik yang lebih kecil dari Pria Homoseksual dan wanita.

  • Hipothalamus, berhubungan sangat erat dengan pituitary gland (kelenjar bawah otak) terdekat. Ini merupakan kelenjar induk tubuh yang mengatur hormon, secara langsung atau melalui stimulasi kelenjar lain untuk mengeluarkan hormon [cairan kimiwai dan kelistrikan tubuh]. Di sini ada hipofise yang berfungsi mengontrol aktivitas2 kelenjar endokrin yang mengeluarkan hormon. Hormon-hormon inilah yang mengembangkan emosi kita.

  • Amigdala, bagian otak yang mengolah emosi kita [rasa takut, senang, sedih, cinta, bersahabat, dll]. Kekacauan di Amigdala dan commisura anterior dapat mengakibatkan kekacauan orientasi seksual, misalnya: senang melakukan hubungan seksual dengan hewan, hyperseks, dll

  • Lobus Frontal, bagian depan otak yang mengatur moralitas dan kepatutan, adab, sopan-santun, etika, tatakrama [termasuk seksual]. Kekacauan di fungsi ini dapat mengakibatkan seseorang mudah berkata-kata kotor, di tengah keramaian/kendaraan umum menggosok2kan kelaminnya pada tubuh wanita, melecehkan secara seksual misal: menepuk pantat ato bahkan melakukan onani di depan umum.
Hormon Testosteron [menjadikan agresif, lugas, tajam, mendominasi, maskulin, dan berpengaruh pada libido]. Jika kebanyakan hormon Testosteron, membuat seseorang menjadi maskulin dan feminim jika sebaliknya. Turunnya plasma testetoron meningkatkan hormon esterogen. Hormon progesteron berfungsi sebagai penenang esterogen.

Peningkatan esterogen berpengaruh pada fungsi syaraf tepi otonom [syaraf simpatis dan para simpatis], yang sangat berperan pada urusan ereksi/ejakulasi, seksresi vagina, pembesaran klitoris, dan orgasme. Hormon estrogen merupakan teman baik dari hormon dopamin [membuat tertarik pada objek yang menjadi perhatian kita, mendekatinya dan kemudian memicu hormon oksitosin]

Oksitosin adalah semacam cairan kimia [syaraf pengantar], ketika otak melepaskan oksitoksi, kita menjadi lebih melekat pada objek karena timbulnya rasa senang mengasuh, memeluk, menolong. Pria menjadi lebih tidak egois sehingga dapat diraih dan menimbulkan kedekatan

Reaksi Dopamin-Oksitosin [DO] inilah yang menyebabkan mengapa setelah berhubungan seks kemudian menjadi lebih terikat secara emosional, misal: Perasaan marah sebelumnya ketika bertengkar menjadi hilang. Reaksi DO juga yang menyebabkan kita berfantasi hal-hal sensual. Pikiran menciptakan image-image sensual, otak melepaskan cairan kimiawi ini, membuat terangsang dan melakukan hal-hal "ajaib" secara seksual.

Hormon estrogen juga mempengaruhi hormon serotonin [rasa cemas/tidak, insomia/tidak], hormon vasopresin [menjadikan senang bersoalisasi dan agresif yang halus], kortisol [rewel, lelah, stress, menjadikan peka terhadap fisik dan emosi], pheromone [bebauan] dan norefinefrin [juga efinefrin, merespon rangsangan dari saraf simpatik dalam hal mempercepat detak jantung, makan, dll].

Ketika kita "jatuh cinta" debaran jantung meningkat, selera makan berkurang,tidur menjadi sulit dan gairah meningkat [Penelitian Robert Winston, "Human", di tahun 2004, menyatakan level ini dapat bertahan hingga 3 tahunan].

Nafsu dan ketertarikan ini besifat jangka pendek. pada level lanjutan, yaitu di jangka panjangnya, bergantung pada hormon oksitosin dan vasopresin yang menyebabkan seseorang hidup dalam pernikahan. [Untuk tau cara kerja emosi lainnya di otak, silakan lihat di sini]

[sumber: "Otak merangsang orientasi seks""; "The Female Brain",Oleh Louann Brizendine; "Your Brain On Sexual Imagery" oleh Andrea Kuszewski,Ethical Technology; "Raised plasma nerve growth factor levels associated with early-stage romantic love", Psychoneuroendocrinology. 2005 Nov 9]

Memperhatikan begitu padatnya kesibukan di otak, maka berapa banyak Kalorikah yang diperlukannya?

Menurut konsensus yang termuat di "Power of a Human Brain", Kalori yang dibutuhkan untuk berpikir ternyata hanya 20 Watt atau ± 86 Kalori/jam saja!

Wow!

Padahal aktivitas yang ada di otak bukan melulu seks saja, namun meliputi seluruh kegiatan manusia selama 24 jam di sepanjang hidupnya! dan bahkan banyak aktivitas dapat dilakukan secara bersamaan!

Sehingga otak bukan hanya organ seks terbesar yang kita punyai namun merupakan hal "terbesar" yang kita miliki.

Dalam suatu wawancara di MetroTV antara Desi Anwar dan Ajahn Brahm [seorang kelahiran Inggris yang kemudian menjadi Biksu dan menetap di Australia]. Ajahn, bercerita tentang anak seorang teman sekolahnya dulu yang saat itu berusia 5 tahun dan murid tahun pertama sekolah dasar.
    Suatu ketika gurunya bertanya pada anak-anak di kelas, "benda apa yang paling besar di dunia".

    Salah satu anak mengatakan, "Ayahku".

    "Seokor gajah", kata seorang anak lelaki.

    "gunung", kata yang lainnya.

    Anak temannya ini berkata, "Mataku adalah benda terbesar di dunia".

    Kelas menjadi sunyi, mencoba untuk mencerna maksudnya.

    "Apa maksudmu?", gurunya bertanya.

    Anak itu menjelaskan, "mataku melihat ayahnya, gajah, gunung dan banyak hal lainnya. karena semua masuk ke dalam mataku maka mataku mestinya benda terbesar di dunia"
Dalam wawancara itu, Ajahn Brahm menambahkan bahwa jawaban anak itu tidaklah sepenuhnya tepat. Semua hal yang dapat dilihat dan tidak dapat dilihat matapun, masuk ke dalam pikiran kita.

Gw sependapat dengan Ajahn Brahm, karena bahkan TUHAN YANG MAHA BESAR sekalipun bisa masuk ke dalam pikiran kebanyakan manusia.

Bahkan dalam ritual yang menggebu, Tuhan Maha besar masuk ke dalam pikiran, menandai akhir sebuah ritual dengan seruan panjang dan berulang, "Oh Yes..Oh God..Oh God, I'm Coming..I'm Coming, Ohh..God!!"

..dan kemudian semua tergeletak dalam kelelahan..

0 KOMENTAR ANDA:

Post a Comment